Friday, January 29, 2016

di dalam guaku

Ada orang sangat passionate dan menjiwai, bila baca cerita sedih menangis, tengok movie tragis meleleh, seolah-olah dia sendiri berada di situ, seolah-olah dia sendiri menjadi watak di pentas itu.
Aku boleh dikatakan tidak seperti itu *okaylaa kadang2 kememehh jugakk* tapi aku kagum dengan orang-orang macam ni, yang punyai kotak perasaan yang besar dan penuh emosi : )))

Allahuakbar, Allah Maha Besar, tanya kepada diriku sendiri, mampukah aku rasakan getaran menyebut nama Tuhanku? Sedangkan syaitan berlari ketakutan mendengar nama Rabb seluruh alam, kenapa manusia seperti boneka yang hanya petah bercakap tetapi tidak menjiwai?

Well, technically dolls can't talk but you get what i mean

Manusia, amalnya sedikit tapi rasakan dirinya sudah cukup baik, sudah penuhi semua perintah Tuhannya
Rasulullah, amalnya lebih besar dari apa-apa sahaja yang kita mampu lakukan tapi taubat malamnya, tangisan memohon ampun kepada Tuhannya seolah-olah dialah si pembuat dosa yang paling hina.

Fikirku lagi, tangisan-tangisanku semuanya berkaitan dengan dunia *time dapat ujian/musibah terus cari Tuhan wuwu T.T*, pernahkah diri ini menangis kerana memikirkan diriku disayangi Allah tak? Amalanku diterima Allah tak? Aku hamba yang taat tak?

Takut kepada Tuhan, bukan kerana Dia menakutkan.
Takut kepada Tuhan, kerana takut bekalan amalan di dunia tidak cukup untuk mendapat rahmatnya, untuk memasuki syurga di sana. Pernahkah aku?
Kerana bila engkau takut yang engkau tidak cukup amalan, di situ pasti lahirnya amalan-amalanmu.

Kadang-kadang manusia perlu muhasabah diri sendiri di dalam guanya.
Kurangkan tawamu dan banyakkan menangis.
Wuwuwu

No comments:

Post a Comment